Iklan Berbayar

KEPADA YANG BERKENAAN

APA YANG TERTULIS MERUPAKAN PANDANGAN PERIBADI PENULIS. TIADA KAITAN DAN SANGKUT-PAUT DENGAN MANA-MANA PIHAK. JIKA TERDAPAT KESILAPAN DAN SALAH FAHAM, PENULIS DENGAN RASA RENDAH DIRI MEMOHON MAAF.
Anda mempunyai cerita yang menarik atau pendapat yang bernas yang anda ingin kongsikan? Emailkan sahaja cerita/pendapat anda ke eyeshield21xx@gmail.com.

Followers

Google+

Melayu memang bodoh. kn?

2 comments
Salam...dan selamat petang ke malam.


Aku baru sahaja lepas ronda-ronda di tepi pantai. Angin di pantai timur memang kencang. Musim tengkujuh pun dah nak abes. Cuma CNY je belum lagi. Walau sekuat-kuat angin pantai, rasanya tidak sekuat "angin" yang bakal  menghempuk di seceruk pelusuk blog Y.A.B Tun Dr Mahathir setelah terbaca entri Tun yang terbaru. Sila klik di sini untuk tatapan anda semua. 


Berbalik kepada tajuk entri aku pada kali ini. Mengapa aku sanggup berkata sedemikian walhal aku juga orang Melayu. Mengapa aku sanggup berkata sedemikian sedangkan dalam entri aku yang sebelum ini, aku tegas mengatakan bahawa aku cukup "panas" jika orang melayu itu sendiri mengata-mengata dan mencerca bangsa melayu. Bangsa mereka.


Berbalik kepada entri terbaru Tun, Aku sekadar mengiyakan dan bersetuju apa pendapat beliau. Orang Melayu yang cerdik dan bijaksana seharusnya berfikir bagaimana cara dan kaedah yang terbaik untuk menyatukan bangsa Melayu. Tidak semestinya berfikir dengan menubuhkan parti-parti baru. 


Cuba kita lihat, sejak awal sebelum Tanah Melayu mencapai kemerdekaan. Semua pemimpin-pemimpin parti yang tidak berpuas hati terhadap satu-satu parti sama ada di buang atau pun mengundur diri, pasti akan menubuhkan parti yang baru dengan tujuan-tujuan yang tertentu sama ada berbentuk peribadi mahupun mungkin untuk masyarakat umum.


Pertama :


Setelah keluar dari parti UMNO, pengasas UMNO itu sendiri telah menubuhkan parti lain ( IMP ) dengan tujuan yang sama semasa penubuhan UMNO, iaitu menuntut kemerdekaan. Siapa beliau? semestinya Dato' Onn bin Jaafar.


Kedua :


Tengku razaleigh, salah seorang pemimpin tertinggi UMNO juga mengikut langkah seperti pengasas UMNO, setelah keluar dari UMNO, beliau menubuhkan parti Semangat 46. Tujuannya? Tanyalah sendiri pengasasnya sama ada berbentuk peribadi mahu pun masyarakat ramai. Untuk lebih nampak hebat dan diterima ramai, pada pilihan raya 1998, Semangat 46 bergabung dengan PAS dan tentunya mencapai kemenangan. Namun, mungkin pengasasnya berasa tindakan menubuhkan parti Semangat 46 tidak ke mana-mana dan tidak berhasil mungkin. Apa yang jadi sekarang? Di mana pengasasnya? Bersama UMNO kn?


Ketiga:


Bekas timbalan perdana menteri, anwar ibrahim ( maap la yerk ceq tak bubuh datuk seri coz pada ceq u tak layak pun for that title ). Kekecewaan tidak dapat menjadi perdana menteri menyebabkan isterinya menubuhkan parti PKR yang pada hemat aku, parti yang bertujuan untuk memecahbelahkan bangsa melayu. Penubuhan atas dasar peribadi kononnya ingin menuntut keadilan untuk suami dan rakyat. Walhal, penubuhan bertujuan untuk menjadikan suaminya perdana menteri. 


Keempat : 


Angpa p tanya zaid ibrahim. Apa yang dia nak buat sebenarnya. Merajuk dengan UMNO, lari masuk PKR. Merajuk dengan PKR, mana plak dia nk pergi. Katanya ingin menubuhkan  parti baru lagi. Berapa banyak mau ada parti melayu kat malaysia? Saja ingin menjahanamkan pemikiran rakyat melayu malaysia. Apa yang bodoh n bengap sangat?


Lagi?


Angpa cari sendiri lah yerk..Malas nak taip dan tunjuk aib orang banyak sangat. Bukan kita tak tahu betapa buruknya perangai dan kita jugatahu betapa besarnya dosa menceritakan aib orang lain.Kan?


Diringkaskan, dipendekkan cerita, apa yang disampaikan oleh Tun Dr Mahathir ada benarnya. Orang Melayu mempunyai sifat dengki yang cukup tinggi ( seperti yang tertulis dalam buku Malay dilemma ). Tidak senang melihat bangsa mereka kaya dan senang. Tidak suka melihat ada dari bangsa mereka yang berjaya. Bukan mereka ingin meningkatkan usaha agar mereka juga turut berjaya tetapi sebaliknya merangka usaha-usaha untuk menjatuhkan bangsa mereka sendiri untuk mencapai kejayaan. Islam tidak mengajar penganutnya sedemikian.




p/s: Bila pegangan agama lemah dan ampuh..itu lah jadi nya

Tamat sudah untuk sementara waktu.....

0 comments
Assalamualaikum.....dan alhamdulillah....

Hari ini, Ahad, 30 Januari 2011, hari yang ditunggu-tunggu sejak 2 tahun setengah yang lepas. Alhamdulillah, paper yang aku rasa hampir2 fail sudah diketahui rsultnya telah lulus walaupun bukan A tapi cukuplah. Heheheh..... Maka mulai esok, aku sudah tidak perlu lagi pergi ke kolej. Kerja full time la plak kali ni. 

Dan..perlulah aku simpan duit untuk bayar kembali hutang-hutang ( PTPTN ) pemberian oleh kerajaan yang dengannya aku berpeluang untuk melanjutkan pelajaran walaupun hanya sekadar diploma.Tapi alhamdulillah dan aku bersyukur. Jika diberi kesempatan, aku ingin terus belajar untuk degree pula nanti. Doa-doakan moga hajat aku tercapai.

Berterus-terang aku katakan, setiap kali hampir ujian aku akan cukup bizi. Bukan bizi stadi tapi bizi terhadap perkara lain seperti layan anime, baca blog dan mungkin menulis blog, atau bizi dengan kerja aku. Begitu juga dengan kali ini, aku bizi baca blog pula. Dan blog yang paling aku baca beberapa kali ialah blog sejarah berfakta untuk menjawab persoalan-persoalan dari Lim Kit Siang. 

Blog seperti itu memang mendapat perhatian dari aku. Kerana? Sebab? Oh..senang saja. Kerana aku orang Melayu yang berpijak di bumi nyata yang tidak sesekali melupakan jasa-jasa yang diberikan. Aku bukan seperti anjing yang menggigit tangan tuannya yang memberi makan. Aku tidak sesekali seperti itu yang hampir kebanyakan umat Melayu sekarang yang hampir-hampir berkelakuan seperti itu.

Aku tidak sebegitu marah mahupun melenting jika bangsa-bangsa lain mengutuk bangsa aku. Aku tidak cepat untuk melatah. Aku tidak cepat untuk berdendam. Aku tidak sesekali mencerca mereka. Namun, aku akan cepat terasa jika bangsa aku sendiri yang memperlekehkan bangsanya. Mengatakan sesuatu yang tidak sepatutnya. Mungkin pada asalnya niat mereka sekadar untuk menegur tapi menegur juga ada caranya. Bukan dengan mengutuk atau mencerca.

Pernah aku mendengar cerita dari pakcik-pakcik dan makcik.  Tika bekas Perdana Menteri ke-4, Tun Dr. Mahathir menubuhkan PROTON, bertujuan untuk menghasilkan kereta nasional negara. Orang-orang cina mengutuk dan memperlekeh tindakan Tun. Apa kata mereka?

" Jarum pun melayu tak reti nak buat, inikan pula sebuah kereta " 

Ayatnya mungkin tidak berbunyi sedemikian tapi maksudnya sama sahaja. Memperlekeh tindakan Tun yang bertujuan untuk memajukan ekonomi orang Melayu dan juga Malaysia. 

Apa yang tidak enak di dengar, kata-kata itu turut disokong oleh orang Melayu sendiri. Dan akhirnya? Berapa banyak model kereta nasional buatan Malaysia berada di jalan raya? Itukah yang di katakan orang Melayu dan Malaysia yang tidak pandai membuat jarum apatah lagi kereta? Jika jarum mungkin ya tapi bukan jika kereta.

Malah mereka yang mengata, mengutuk dan memperlekeh itulah yang akhirnya merayu-rayu dan meminta-minta seolah-olah minta sedekah untuk menjadi pengedar-pengedar. Inilah yang kita boleh golongkan mereka dalam golongan tidak sedar diri.

Dengan penubuhan PROTON jugalah industri automitif negara di pelbagaikan. Sub-sub kontrak diberikan kepada syarikat-syarikat Melayu untuk menghasilkan spare part untuk setiap bahagian kereta. Itu pun mereka tidak reti bersyukur. Malah sehingga kepada pengedar PROTON itu sendiri hanya dari kalangan bangsa Melayu. Khas untuk mereka barangkali*. Namun yang sedihnya, tangan si pemberi itu digigit sekali. Cukup sedih.




p/s : Malas nak tulis panjang2...sambung lain hari plak. 

Dasar tak sedar diri

5 comments
Assalamualaikum..w.b.t

Tika dan saat aku menaip entri ini, sukacita aku maklumkan, aku berada di kolej. Walaupun hujan lebat bersama tempias, aku tetap ke kolej demi sedikit ilmu untuk dituntut untuk kegunaan di hari muka. Manalah tahu, jika suatu hari nanti aku amat memerlukannya. Bukankah itu boleh aku kelaskan sebagai satu langkah kanan. Bolehkah begitu? Aku bukan seperti sebelum ini, hanya menaiki pengangkutan awam dan aku juga bukan kaya untuk ke kolej dengan sebuat kereta. Oh!! tidak. Aku tak reti memandu dan yang paling penting, aku juga tidak mempunyai sebarang lesen memandu. 


Dengan menaiki sebuah motorsikal buruk, aku pecut dari Cherating ke Kemaman dalam masa 13 minit sahaja dan catatan terpantas aku sekadar 12 minit bersama dengan motor buruk aku. Tidaklah seberapa laju jika dibandingkan dengan 125Z atau RXZ yang mungkin hanya mengambil masa 7 hingga 10 minit mungkin. Aku cukup bimbang dan takut sebenarnya tapi demi mengejar masa itu adalah seumpama emas dan demi untuk tidak tergolong di dalam golongan seperti yang di firmankan oleh Yang Maha Berkuasa di dalam surah di mana Allah bersumpah demi masa sesungguhnya manusia berada di dalam kerugian. Aku tidak ingin menjadi sebagian dari mereka.

Namun bukan itu yang aku ingin kongsikan kali ini. Ia hanya sekadar intro yang menyedapkan hati sahaja sebelum bertemu dengan pegawai dari MQA. Hahahahah Aku ada terbaca satu entri yang berkaitan dengan pendapat beliau tentang isu yang hangat diperkatakan sekarang sehingga mendapat liputan yang cukup meluas di seluruh negara terutamanya yang sejak dahulu lagi berusaha untuk menghapuskannya. Isunya sudah tentulah "ketuanan melayu". Hanya 2 perkataan sahaja tapi cukup memberi impak dan kesan yang cukup luas dan mendalam sejak dahulu lagi. Bukan setakat sejak merdeka pada tahun 1957 tapi sejak sebelum tertubuhnya negeri Melaka yang tersohor dengan perdagangan. Sila terjah entri berikut jika anda ingin mengetahui apa pendapat beliau. Walaupun tidak seberapa panjang entri beliau, namun kesan dan impaknya cukup besar. Jom pakat klik-klik.

Apa yang akan aku taip seterusnya merupakan pendapat peribadi aku yang aku rasa cukup kontra berbanding pendapat pemilik blog paradoks kekampungan. Sebelum aku terus menzahirkan pendapat yang tidak seberapa ini, ingin aku nyatakan bahawa  aku merupakan orang melayu, ibu dan bapa aku juga orang melayu, keturunan aku juga orang melayu, aku juga seorang warganegara malaysia atau dengan kata lain, aku juga rakyat malaysia di bawah kuatkuasa undang-undang NAMUN aku bukannya BUMIPUTERA seperti pemilik blog paradoks kekampungan.

Aku tidak ingin berbicara tentang menjadi sebuah negara maju, menjadi sebuah negara yang berpendapatan tinggi yang pada aku, yang kaya semakin kaya dan yang miskin semakin miskin. Dan yang ternyata, golongan yang miskin semakin miskin sudah tentulah kita orang melayu. Namun sekarang, kita dengan bangganya mengatakan orang-orang melayu sudah mampu bersaing dengan orang-orang cina dan india. Tidak kira sama ada dalam bidang ekonomi, pendidikan, kemajuan teknologi malah sudah ada yang sampai ke angkasa lepas. Ya!! itu semua kejayaan orang melayu kini. Namun, pernahkah melayu-melayu ini berfikir atau terfikir sejenak. Dengan apa dan bagaimana mereka mendapat semua ini?

Acu cuba try kita meletakkan diri di era sebelum merdeka, di era persekutuan tanah melayu, di era percubaan penubuhan malayan union, di era penjajahan jepun, di era penjajahan enggeris.

Oh!! ko pehal yang ungkit-ungkit perkara lama? tuh perkara dulu-dulu. kita dah berada 53 tahun ke hadapan la beb!! 

Sejarah tetap sejarah. Tanpa adanya masa lampau, tidak akan ada masa kini. Tanpa adanya perubahan pada zaman lampau, zaman kini tidak mungkin berubah. Aku tahu, kamu semua pernah belajar sejarah malah mendapat keputusan yang cukup cemerlang untuk subjek sejarah berbanding aku yang sekadar cukup-cukup makan. Tapi tahukah kamu, siapakah yang menentang penubuhan malayan union? Adakah rakyat-rakyat malaysia kini? Dan tahukah kamu, satu-satunya bangsa yang memperjuangkan usaha menggagalkan penubuhan malayan union adalah bangsa melayu. Dapatkah kamu buktikan cina dan india turut serta dalam bantahan beramai-beramai terhadap penubuhan malayan union? Jadi, bagaimana dapat kamu berikan satu sebab mengapa mereka harus mendapat apa yang telah menjadi hak milik melayu dan bumiputera? Adakah kamu terfikir, bilakah cina dan india menyertai UMNO dalam parti perikatan? Dari awal bantahan UMNO terhadap malayan union? Semasa penubuhan Persekutuan Tanah Melayu? Jawapannya sudah tentu tidak. Mereka (cina) yang diketua tun tan cheng lock hanya menyertai UMNO apabila pihak british telah memberi kata dua bahawa akan memerdekan Tanah Melayu dan menyerahkan kepada bangsa melayu. Oleh kerana bimbang akan nasib diri, tika itu abrulah mereka menyertai UMNO membentuk parti perikatan dan menyertai pilihan raya umum yang pertama pada tahun 1955.

Hanya satu pertanyaan dari saya yang boleh dikatakan sebagai buta sejarah berbanding anda-anda sekalian yang bijaksana, Mengapa hanya selepas british menjanjikan akan memerdekakan tanah melayu dan menyerahkan tanah melayu kepada bangsa, tika itu baru cina dan india beriya-iya ingin bersatu bersama UMNO untuk membuktikan bahawa mereka boleh bersatu padu. Mengapa tidak sama-sama menyertai UMNO semasa bantahan penubuhan gagasan malayan union? Di mana mereka pada ketika itu? Jadi, apa pendapat anda sekalian?

Aku tidak bersependapat dengan mereka di luar sana yang menganggap ketuanan melayu lebih kepada menganggap melayu sebagai sebuah bangsa dengan mengtuankan diri mereka sebagi tuan-tuan kepada bangsa lain. Satu pendapat dan tuduhan yang bagi aku cukup tidak berasas. Mungkin aku boleh katakan si pemberi pendapat sebagai tidak seberapa cerdik atau pun boleh juga aku katakan kepada si penuduh sebagai lebih menggunakan kepala lutut semasa membuat tuduhan dan bukannya akal fikiran yang dikurniakan oleh Allah.

Aku lebih suka menggunakan contoh berikut :

 " tuan rumah dan tetamu "

Kita, melayu sebagai tuan rumah dan mereka, cina india sebagai tetamu. Adakah layak mereka sebagai tetamu untuk mendapatkan apa yang ada pada tuan rumah? Walaupun kita mengatakan "buatlah macam rumah sendiri. Jangan malu-malu". Oleh sebab itu, datuk-datuk dan ayah-ayah serta nenek-nenek dan mak-mak kamu bersetuju untuk berkongsi rumah yang kecil dan tidak seberapa dengan mereka-mereka, cina dan india. Mengapa? Kerana melayu yang ramah dan berbudi. Bukan senang untuk berkongsi sebuah rumah dengan keluarga yang jauh sama sekali berbeza dengan kita. langsung tidak sama agama, adat dan budaya. Namun, melayu dahulu sanggup berkorban untuk berkongsi. Untuk menerima mereka sebagai tetamu. 

Namun, tetamu yang dahulunya berjanji untuk tidak mengganggu pemilik rumah yang berkorban untuk mereka, kini sudah lupa janji mereka. Mungkin kerana mereka telah lama bersama dengan pemilik rumah tersebut sehingga terlupa bahawa mereka dahulunya adalah tetamu. Apa yang mereka tahu, mereka mahu mempunyai apa yang pemilik rumah tersebut ada. Nampaknya, kata-kata Tun Dr. Mahathir bahawa melayu mudah lupa sudah tidak releven lagi. Cina dan india juga sebenarnya mudah lupa DARATAN.


Erm... Inilah salah satu komen yang aku baca di blog paradoks kekampungan. Oleh kerana tidak dapat terjah ke UiTM selepas SPM, maka beliau terus mengatakan benci apabila melihat perkataan bumiputera. Adakah kerana tidak dapat melanjutkan pelajaran ke UiTM, anda serta-merta gagal? Sudah tentu tidak bukan? Dan tidak semestinya jika anda layak ke UiTM, anda semestinya akan terus berjaya. Cuba bandingkan diri mereka di UiTM dengan diri anda..Siapa yang lebih berjaya? Tidak semestinya apa yang kita tidak suka itu tidak baik dan apam yang kita suka itu semestinya baik untuk kita. Luaskan daya pemikiran.



p/s : aku dapat pinjaman ptptn pun dah cukup bersyukur dapat sambung belajar. walaupun dikenakan interes yang dikatakan orang ramai cukup mahal. Sedar diri yang aku ni tidak mungkin dapat belajar sehingga sekarang jika tidak ada pinjaman ptptn. Aku tidak tamak untuk mendapatkan biasiswa. Aku sedikit pun tidak mengharapkannya.

KHAS UNTUK RAKYAT NOGORI

4 comments
ASSALAMUALAIKUM..W.B.T


ADALAH DENGAN INI, SY SEBAGAI PEMILIK BELOK INI AKAN MENYAMBUT HARI KEPUTERAAN YANG KE....... PADA HARI JUMAAT BERSAMAAN DENGAN 14 JANUARI 2011. SEMPENA DENGAN UPACARA MENYAMBUT HARI KEPUTERAAN SAYA, DENGAN INI PADA TANGGAL 14 JANUARI 2011 ADALAH DIUMUMKAN SEBAGAI CUTI UMUM UNTUK SELURUH RAKYAT DAN TANAH JAJAHAN NEGERI SEMBILAN DARUL KHUSUS.


SELAMAT BERCUTI!!!!!

Tolong abused blog malingsiababi!!!!!

2 comments
Assalamualaikum saudara semalaysia.....


Tak ada apa-apa yang ingin ditulis pada ketika ini, hanya ingin menyampaikan kepada semua rakyat malaysia..betapa bodohnya pemikiran kita orang melayu. Kita tahu, kita serumpun, kita tahu kita sebangsa, tapi sejarah tetap sejarah. Dan budaya tetap budaya.


Adakah kita bangsa Melayu susah untuk bersatu-padu? Susah sangatkah? 
Adakah ini yang ingin kita banggakan? Kamu Indonesia, juga melayu. Kami Malaysia, juga melayu. Kita sama sahaja. 


http://malingsiababi.blogspot.com/


Malu untuk aku meneruskan penulisan yang tak seberapa ini. Ayuh kita rakyat Malaysia, sesiapa yang memiliki akaun google, tolong report abused ramai. Kalo tak reti klik saja kat sini --=>>  http://www.google.com/support/blogger/bin/request.py?hl=en&contact_type=main_tos&blog_ID=1561844332009945952&blog_URL=http://malingsiababi.blogspot.com/&rd=1 or di sini saja.

Sekian terima kasih.


p/s : bila pemikiran menggunakan kepala lutut..begini lah jadi nya.

Hosting Murah dan Stable

Malaysia Hosting MERCUMAYA.NET