Iklan Berbayar

KEPADA YANG BERKENAAN

APA YANG TERTULIS MERUPAKAN PANDANGAN PERIBADI PENULIS. TIADA KAITAN DAN SANGKUT-PAUT DENGAN MANA-MANA PIHAK. JIKA TERDAPAT KESILAPAN DAN SALAH FAHAM, PENULIS DENGAN RASA RENDAH DIRI MEMOHON MAAF.
Anda mempunyai cerita yang menarik atau pendapat yang bernas yang anda ingin kongsikan? Emailkan sahaja cerita/pendapat anda ke eyeshield21xx@gmail.com.

Followers

Google+

kalo aku pro kerajaan...so what???

Seperti sebelum-sebelumnya, jika tiada sebarang kerja yang ingin di lakukan oleh 3 orang sahabat ini amir, cik kiah dan samad akan bertandang di pondok buruk ini pada waktu petang dan menghabis kan masa bersembang atau kadang-kadang mereka bermain permainan "jutawan" dengan angan-angan agar mereka suatu hari nanti akan kaya  sekurang-sekurangnya seperti kawan mereka iaitu abe zul.

** 6 tahun yang lalu sebelum mereka memasuki alam pekerjaan, masing-masing memasang angan-angan dan cita-cita untuk berjaya dalam bidang masing-masing. hasrat mereka telah dipanjatkan kepada ibu bapa masing-masing. ini membuatkan ibu bapa mereka amat berbangga mempunyai anak yang jauh memandang ke hadapan untuk mengubah nasib keluarga masing-masing. namun tidak semua kehendak yang kita inginkan dapat di penuhi oleh ibu bapa. situasi ini terjadi kepada abe zul. amir, cik kiah dan samad memahami situasi dan keadaan keluarga abe zul. bapanya merupakan penoreh getah di ladang getah kepunyaan pak abdul, orang kaya di kampungnya manakala ibunya seorang surirumah.


abe zul : aku rasa lepas spm nanti, aku nak cari kerja la. bantu ayah aku dan keluarga aku.


Amir, cik kiah dan samad hanya tunduk memandang ke bumi. menguis-nguis tanah seolah-olah terdapat emas di dalamnya.


abe zul : aku doakan semoga kamu semua berjaya. 


cik kiah : sayang lah kalau macam ni abe zul, kamu pelajar paling bijak di antara kami. kamu ada masa depan yang cerah.


samad : betul tu, ko paling bijak di antara kami bahkan ko paling bijak antara pelajar tingkatan 5.


cik kiah : aku kadang-kadang cemburu dengan pencapaian dan bijaksanaan kamu tapi mungkin ini kelebihan yang kamu ada.


abe zul : bijak pun tak guna juga. paling tinggi aku boleh, setakat sijil spm je. nak sambung ke menara gading, keluarga aku mana mampu. harta pun takde.
************************************************************************


Namun, sudah ditakdirkan nasib setiap makhluknya. demi membantu golongan pelajar dari keluarga  berpendapatan rendah, pihak kerajaan telah memulakan langkah dengan penubuhan PTPTN atau nama panjangnya perbadanan tabung pendidikan tinggi nasional. 


Tertubuhnya PTPTN ini, ramai pelajar-pelajar dari keluarga yang berpendapatan rendah boleh menyambung pendidikan mereka ke peringkat ijazah sarjana muda, ijazah, master dan pHD. pinjaman diberikan agar mereka tidak terus ketinggalan dalam pelajaran berbanding orang-orang yang berada. peningkatan pelajar-pelajar melayu di institusi pengajian tinggi berlipat ganda. ibu bapa tidak lagi perlu menjual harta seperti tanah, lembu, kambing untuk membiayai pelajaran anak-anak mereka.


Kesannya, ramai graduan-graduan ijazah dapat di keluarkan terutamanya graduan melayu dan seterusnya dapat bersaing dengan bangsa-bangsa lain. kesannya, ramai doktor melayu di lahirkan, ramai akauntan melayu di lahirkan, ramai guru-guru melayu dilahirkan, ramai jurutera-jurutera pelbagai bidang dilahirkan. ramai cendekiawan-cendekiawan melayu dilahirkan.


Dan kesan yang lebih besar ialah orang melayu bertambah maju dan maju dan maju.



NAMUN, kemajuan yang dicapai atas usaha pemberian pinjaman PTPTN tidak diingati. dengan kata lain, hanya sebahagian kecil sahaja dari mereka yang ikhlas berterima kasih dan yang selebihnya????


MALAH, mereka menuduh PTPTN seperti lintah darat ( mungkin benar ) yang mengambil kesempatan dalam pemberian pinjaman dengan mengenakan interest yang tinggi. tidakkah mereka tahu, pekerja-pekerja yang bekerja di PTPTN itu juga memerlukan pendapatan untuk membiayai keperluan hidup mereka? tidakkah mereka tahu jika tiada sedikit interest maka modal yang disuntik akan semakin berkurangan dan apa akan jadi kepada generasi akan datang terutamanya golongan yang tidak mampu seperti mereka dahulu? malah ada yang memberi nama baru ptptn iaitu PTPTIPU. aH.. betul ke ptptn tipu kamu? bukan ke kamu yang tipu ptptn? ada juga yang gantikan ptptn kepada drakula..wow!!!



Mungkin peminjam yang  tak nak bayar PTPTN ni sebab ilmu tu takleh dilihat, dipegang dll (intangible). sebab tu tak ramai nampak manfaatnya. kalo loan kete, rumah dll biasanya org takkan wat bodo coz memang kite nampak & dapat rasa.

 Apa-apa pun, kita perlu lihat sudut positif setelah ptptn ditubuhkan. wujudkah peluang untuk menyambung pelajaran ke tahap yang lebih tinggi jika tanpa ptptn? jika generasi sekarang mungkin jawapannya YA!! tapi generasi ayah dan ibu kita? atau generasi diantaranya? bantuan  diberikan disebabkan kita perlukan bantuan dan apabila bantuan diberikan, kita tidak bersyukur. bantuan yang diberikan membebankan? jadi mengapa semasa kamu memohonnya dahulu tidak kamu fikirkan terlebih dahulu yang ptptn ini membebankan? kerana adanya interest? mana ada didalam dunia ini bantuan diberikan secara percuma. sekurang-kurangnya sedikit imbuhan diperlukan untuk tujuan perlaksanaan.


Kita orang melayu yang halus budi bahasanya. kita orang melayu beragama islam, diajar untuk BERTERIMA KASIH kepada orang atau pihak yang membantu kita.



p/s : aku tahu, entri ini akan mendapat bangkangan dan celaan dari orang ramai. tapi aku tidak kisah bukan kerana aku mendapat biasiswa tapi kerana aku juga peminjam PTPTN seperti kamu.
p/s : jika kamu ingin hentam aku cukup-cukup, silakan dan aku alu-alukan. itu hak kamu.
p/s : TAPI KAMU PERLU INGAT!!! KEJAYAAN YANG KAMU KECAPI SEKARANG ADALAH INISIATIF KERAJAAN YANG MEMBANTU KAMU.
p/s : jika kamu katakan aku pro kerajaan.. ade aku kisah?

sembang 3 sekawan

Suatu petang ketika berhimpun di sebuah pondok di bawak pokok yang rendang di tepi bawah yang menghijau...3 orang sahabat baik bersembang. terasa sedikit kelainan berbanding tahun-tahun yang sudah. kawan mereka, abe zul tidak menyertai mereka. tidak seperti zaman-zaman semasa mereka bersekolah dahulu. di sinilah tempat mereka berhimpun untuk menjalankan kegiatan mereka. namun sejak beberapa tahun kebelakangan ini, hanya 3 orang sahaja yang masih setia dengan pondok ini.



Samad : wei..ko ade dengar tak pasal abe zul semalam?

Amin : pasal ape wei...? macam hangat je aku tengok nih.

cik Kiah : nih mesti pasal perniagaan si amir yang gulung tikar tuh kan?

Samad : a'a..padan muke die. tuh la belagak sangat mase perniagaan die maju. 

Amin : betul tuh..dengan kite nih buat dunno jerk..wat macam tak kenai je. pada hal time skolah dulu punye la kamcing dengan kita. kan?

Cik Kiah : wei..tak baek korang cakap macam tuh. kesian la kat die. korang lak cakap macam ni...

Amin : aH...padan muke die. belagak sangat. tuh tuhan nk tunjuk kat die la tuh...padan muka!!

Cik Kiah : iskkk iskkk korang nih. takkan la korang mendoakan moga die gulung tikar macam ni. ko tengok, ramai orang kampung kita yang tak de keje skang nih bile perniagaan die tuh gulung tika.

Samad : alah...boleh lagi gi cari keje kat ah meng tu. cheang long pon ade lagi. tuh...

Amir : betol tuh, aku dengar mutusamy pon nak pakai ramai orang..

Cik Kiah : tapi, keje ngan bangsa lain, gaji murah la. tak macam abe zul, die bagi gaji mahal.

*********************************************************

Begitulah bangsa melayu. suka sangat tengok kite sesame bangsa nih jatuh. lebih-lebih kalo jatuh tak bangun-bangun. kalo ada sahaja salah seorang dari kita yang kaya dan berjaya, ada sahaja orang-orang yang dengki dan cemburu. ada sahaja unsur-unsur sabotaj yang ingin dilakukan untuk tujuan melihat seseorang yang sama bangsa dengan mereka jatuh tersungkur menyembah bumi gaak nye kot. 

Lebih menyedihkan, mereka seolah-seolah bersorak dan bertepuk tangan apabila usaha mereka untuk menjatuhkan seseorang berjaya. dan mereka akan lebih gembira dan lebih betepuk tangan apabila seseorang yang jatuh dan muflis tadi merempat dan datang meminta tolong kepada mereka. tapi adakah mereka mampu untuk "menolong"? 

Mereka seolah-seolah lebih suka bangsa lain yang menjadi kaya dan mereka akan dapat bekerja dengan bangsa lain. kononnya bangsa selain melayu ( bangsa mereka sendiri ) lebih mengambil berat dan sentiasa menolong mereka.


Tidakkah mereka tidak mengimbau kembali di zaman datuk nenek mereka? tak pelu pergi terlalu jauh. cukup sekadar di ambang kemerdekaan dan zaman selepas merdeka. aH..mereka lupa akan sejarah mereka.

Sikap yang sama juga berlaku kepada mereka yang baru mengecapi kejayaan. mereka seolah-seolah lupa asal usul dan sejarah. apa yang difikirkan adalah : kejayaan yang baru saha dicapainya itu adalah kerana hasil usaha dirinya sendiri. mereka akan lupa orang-orang yang sebelum ini membantunya, memberi dorongan dan galakan. sama sekali melupakannya. bahkan apa yang lebih keji adalah, perasan dan sikap yang suka menunjuk-nunjuk dan bermegah-megah dengan kejayaan dan kekayaan yang baru sahaja dimiliki. sengaja menunjuk rumah besar mereka, kereta besar mereka, emas bertimbun-timbun. isk....
Yang lebih teruk, mereka memandang hina kawan-kawan dan saudara mara yang membantunya sebelum ini. mereka lebih suka berkawan dengan orang yang "sama taraf" dengannya. jika sebelum ini tiada istilah "darjat" namun tidak selepas mengecapi kejayaan.




p/s : lihat lah susur galur sejarah agar kita sedar who am i yang sebenar.....

ape ko tengok? tak puas hati?

Perubahan mendadak berlaku pada diri ku pada hari ini. aku tidak tahu angin apa yang menyebabkan aku jadi begini. hari ini, aku naik bas menuju ke kelas. aH seperti biasa tapi hari ini aku awal ke kelas lebih kurang 2 jam. aH..rajin nye aku. di dalam bas, walaupun orang tidak ramai tapi tetap sama seperti biasa, aku punye driver bawak bas macam nak race kat track ja..aku bangga kerana 10 minit sahaja dah sampai di kolej aku.


Aku hairan, orang di kiri kanan asyik melihat aku. adakah aku terpakai bedak di muka? aH..mane pernah aku berbuat demikian...aH..tidak mungkin. aku cuba-cuba untuk melihat di cermin..walaupun samar namun cukup jelas ku lihat, tak ade pon bedak. aku tidak hiraukan pandangan orang ramai terhadap aku. aH..aku ensem kah hari ini? mungkin kot. tapi takkan la ensem sampai pakcik-pakcik dan lelaki dewasa juga turut memandang aku. oH...aku bukan geiiiiii!!!!!

Turun dari bas, ku juga mendapati keadaan yang sama berlaku. sehinggalah aku sampai ke library, tempat pertapaan aku sebelum masuk ke kelas. dan tika itu baru aku perasan mengapa orang ramai asyik memandang aku dan kadang-kadang ku lihat mereka seolah-olah membisikkan sesuatu dengan teman-teman mereka. ingin tahu apakah dan mengapa mereka memandang aku sedemikian rupa seolah-seolah mereka terpegun dengan kekacakan aku? tunggu di akhir entri yang ku taip ini.
*********************************************************

Aku sedikit hairan dengan cara kita orang melayu. bagaimana kita menentukan keturunan-keturunan. apa yang aku tahu, setiap keturunan ditentukan oleh pihak lelaki. bukankah begitu? contohnya seorang lelaki cina berketurunan Lee berkahwin dengan seorang perempuan cina berketurunan Tong, sudah tentunya nama keluarga perempuan tersebut juga akan ditukar kepada Lee or orang akan panggilnya mrs lee. dan anak-anak mereka juga akan mewarisi nama keluarga lee dan bukannya Tong. begitu kan?

Begitu juga jika perempuan cina berkahwin dengan lelaki india. keturunan yang berikutnya ditentukan pihak lelaki dan anak-anak mereka akan berbangsa india. dan sebaliknya jika perempuan india berkahwin dengan lelaki cina. keturunan yang seterusnya adalah berbangsa cina dan akan terus menggunakan nama keluarga pihak lelaki.



Tapi ia berbeza dengan kita orang melayu. tak kira sama ada lelaki atau perempuan, jika mereka berkahwin dengan bangsa lain. anak-anak mereka tetap akan menjadi bangsa melayu. jika lelaki melayu berkahwin dengan bangsa lain, sudah semestinya anak mereka berbangsa melayu. itu sudah pasti. namun ia tetap berlaku juga kepada perempuan melayu jika berkahwin dengan lain-lain bangsa. anak-anak mereka tetap berbangsa melayu.

Unik kan kita bangsa melayu?
*****************************************************


Berbalik kepada persoalan aku diatas mengapa orang memandang aku semacam sahaja seolah-olah aku begitu kacak dan ensem. tidak aku nafikan aku sememangnya kacak ( kakakakakakakakakaka ) namun itu bukan penyebabnya. aku pun tidak tahu mengapa hari ini aku terlalu rajin untuk MEMBACA!!!! tunggu bas pun, aku membaca. dalam bas pon aku membaca, berjalan ke kelas pun aku membaca, masuk library pon aku membaca.


p/s : aku sememangnya seorang yang kacak dan ensem lagi rajin membaca!!!!!!!!!

Rentetan dari Blogger Kawie

Aku masih ingat, setahun yang lepas aku diiklankan oleh seorang kawan untuk berblogging tapi ketika itu aku langsung tidak berminat. beberapa kali juga dia memujuk aku namun pujukan die tidak aku endahkan. bukan kerana aku membenci tetapi pada pendapat aku, apa yang ingin aku coretkan? aku bukannya pandai dalam mengarang. tambah pula bahasa melayu aku hancur!!! tak pernah dapat A. namun, pada suatu hari mamamin meminta aku registerkan 1 blog untuknya. aku yang sememangnya ringan tulang dan sentiasa suka membantu telah menregisterkan blog untuknya tanpa sebarang pertanyaan. aku ada sedikit adjust dan menambah beberapa function untuknya.

Selang beberapa bulan selepas itu, mamamin sekali lagi meminta pertolongan aku. katanya setelah menukar layout, terdapat function yang hilang dan dia tidak tahu untuk memasukkannya semula. maka aku sekali lagi berbakti kepada mama angkat aku ini tanpa sebarang pertanyaan. sambil aku membantunya, dia menyuruh aku klik ke blog mamat nih kerana katanya ceritanya lawak-lawak. aku tanpa membantah walau sepatah terus mengklik.

aH..itu adalah sedikit kisah bagaimana aku boleh memiliki sebuah blog sekarang. semuanya gara-gara aku tengah boring dan kemudiannya membaca blog ah fatt yang membuatkan aku ingin mempunyai blog juga. dan aku berjaya
********************************************************

Setelah aku membaca entri yang di post kan oleh kawie mengenai pendapat sarjana russia terhadap Tun Dr. M, dan sedikit kaitan dengan buku yang di hasilkan oleh Tun telah membuatkan aku kembali bersemangat untuk menghabiskan bacaan buku dilema Melayu.


ni versi mula-mula yang aku ada n baca


dan ini versi sekarang yang dijual

Aku terpaksa memulakan bacaan aku dari muka surat yang pertama. bagi aku, buku ini amat sesuai untuk sesiapa yang ingin memahami dan mendalami perangai , tabiat dan asal usul kita sebagai bangsa melayu. mungkin kamu akan terasa sakit hati atau marah apabila Tun mendedahkan tabiat negatif atau tabiat buruk yang dimiliki oleh  kita semua. namun apa yang ditulis oleh Tun ade benarnya dan jika kita ingin berubah dan terus maju ke hadapan, kita perlu mengetahui apa kelemahan dan kuburukan yang ada pada diri kita sendiri. jika tabiat negatif itu tidak kita buang, selagi itulah kita tidak dapat berubah dan maju berbanding bangsa-bangsa lain.

Tidak hairanlah mengapa pada peringkat awal penerbitan buku ini telah diharamkan dari di pasarkan. tidak semua orang akan bersetuju untuk membuka pekung sendiri di khalayak ramai. namun itulah hakikatnya kita sebagai orang melayu.

Tidak perlu kita lihat pada bangsa lain, sudah cukup jika kita lihat sifat hasad dengki yang ada pada orang melayu. mereka tidak senang melihat seorang melayu yang lain lebih kaya atau senang dari mereka. bahkan meraka akan bersorak jika seorang melayu yang kaya tiba-tiba jatuh miskin atau muflis. contoh tersebut sudah jelas menunjukkan bagaimana kita orang melayu akan maju jika sifat hasad dengki ini terlalu menebal. dalam islam juga ada mengatakan, sifat dengki itu harus lah ke arah kebaikan dan membangun. contohnya, kita harus "berdengki" dengan orang lain jika mereka lebih banyak beribadat dengan kita sepatutnya melakukan ibadat yang lebih dari orang lain. maksudnya berlumba-lumba dalam melakukan kebaikan dan ibadat. bukannya dengan menganiayai meraka apabila perniagaan mereka lebih maju dari perniagaan kita.




p/s : bacalah buku dilema melayu dan darah kamu akan mendidih untuk menangkis apa yang tertulis di dalam buku tersebut.
p/s : maafkan aku jika terasa....

jahanam kau mamak...!!!!!!

Hari ini, aku ponteng kelas di atas beberapa sebab yang aku rasa tidak mungkin kamu semua akan percaya masih ada lagi orang seperti aku kini. tapi itulah kenyataan yang perlu aku akui. Maaf ye cik-cik yang ngajor saye. bukan niat nak kelentong tapi terpaksa...hehhehe
Pada mulanya aku memang dah bersiap ingin ke kelas. dan aku juga telah berada di bus stop menanti driver aku datang menjemput. aku tunggu tidak lame, lebih kurang 15 - 20 minit sahaja. aku buat satu panggilan dan tidak terangkat atau tidak dijawab. maka aku terpaksa membatalkan niat aku untuk ke kelas dan terus pulang ke rumah. aH...

Semasa aku berada di rumah, ada orang datang mengetuk "gate" kawasan umah aku. dan aku memang dah agak sape yang akan datang. selalunya memang macam tu. dan bos aku dah pesan, kalo "orang-orang" itu datang, katakan "Cherating tidak lagi menguruskan hal "itu" dan suruh sahaja die pergi ke ibu pejabat di kuala lumpur." aH...seperti biasa "orang-orang" degil dan mula mendesak aku apabila kehendaknya untuk mendapatkan nombor telefon milik bos aku tidak berjaya. akhirnya aku terpaksa berterus-terang. " bos saya pesan jangan bagi kat sape-sape nombor telefon die". aH.."orang-orang" itu degil juga. Dalam hati aku mula mengomel, " kamu patut bersyukur "kami" terima kamu dan beri kamu "itu".
**********************************************************

Hari ini bos aku mengajak aku pergi ke kuantan. aH...aku ni macam anak die je. Nak bank in duit, aku yang di ajak. nak bayar kereta, aku jugak yang di ajak. katanya die tak pandai nak gunakan mesin deposit. aH..orang tua kan. mungkin macam tu kot. cuba sekali dan bila tidak berjaya terus mengatakan tak reti. padahal 3 jenis ijazah telah dipegangnya. dan next year akan dapat lagi 1 ijazah.
Hari ini kami singgah makan di kedai mamak. niatnya ingin makan capati tapi tidak tercapai. jadi kami hanya makan nasi sahaja. ketika dalam perjalanan pulang, bos aku mula menurunkan sedikit ilmu kepada aku. aH..sudah banyak ilmu kehidupan aku dapat darinya.
********************************************************

Bos, kire..!!!!! panggey Pak Abu apabila telah selesai makan bersama-sama dengan 3 orang kawannya di sebuah kedai mamak di  ibu negara selepas selesai berbincang dengan bos nya iaitu Tun Dr. M beberapa bulan yang lepas.
Disebabkan mereka bertiga makan menu yang sama iaitu kari kepala ikan, ayam goreng, sayur dan jus oren. maka senanglah untuk mengira budjet. makanan di restoren tersebut memang sedap. pak abu dan kawannya bersembang itu bersembang ini. ada juga terselit isu-isu semasa.
Selesai sahaja makan, pak abu memanggil salah seorang mamak yang bekerja di situ. maka seorang mamak yang berada di kaunter bayaran telah datang ke meja di mana Pak Abu bersama kawannya makan bersama-sama dengan kalkulator yang lebih besar dari tapak tangannya.

" kire bos "

semasa ingin mengira berapa jumlah yang perlu dibayar, mamak tersebut telah bertanyakan sesuatu kepada kawannya dalam bahasa urdu
" !@%$@#$%^&*&@#$%*&#$%^*&6@#$%^&* "
dan di jawab
" (*&^%@#$%^*&^%$#@~!@#$%) "

" semua sekali RM73.80 incik "

Mungkin kenapa mereka bercakap dalam bahsa yang kita tidak paham adalah supaya kita tidak paham tapi itu satu kesilapan besar jika menganggap pak abu dan seorang lagi kawannya tidak memahaminya.
Ketika kawan pak abu iaitu pak ali ingin membuat bayaran, pak abu ada mencadangkan supaya pak ali menyuruh mamak tadi membuat sekali lagi pengiraan.

Maka pak ali ingin membuat bayaran, pak ali menggunakan bahasa urdu bercakap dengan mamak yang membuat pengiran tadi.

" berapa tadi kamu kira "

" RM 73.80 "

" nasi sepinggan berapa? "
" jus oren segelas berapa? "
" ayam goreng seketol berapa? "
" kari kepala ikan berapa semangkuk? "

" Oh..itu harga untuk pelanggan yang bukan regular customer ke? "
" Jadi, sebab kami bukan regular customer maka kamu nak sembelih dan mengenakan cas yang tinggi? "
" kamu kira sekali lagi "

Maka si mamak tadi berpura-pura mengira sekali lagi dan ternyata sebanyak RM30 telah dikurangkan.

"maap incik, tadi tersalah kire 2 kepala ikan"
"maap incik"
"maap incik"
********************************

Selang beberapa minggu selepas itu, pak abu pergi pula ke kota bharu untuk berjumpe dengan staffnya di sana. selesai sahaja kerjanya, staffnya telah membawa pak abu dan kakitangan yang lain makan di sebuah restoren melayu yang agak popular juga. ketika sampai, orang penuh sedang menikmati hidangan.
Dan seperti biasa, pak abu akan meminta buku menu yang telah sedia disenaraikan harga-harga untuk setiap makanan. selesai sahaja makan, pak abu memanggil pekerja di restoren tersebut untuk mengira dan membuat bayaran. sama seperti mamak sebelum ini, die datang bersama dengan kalkulator di tangan dan mula membuat pengiraan.

"sumo skali 94 ya 50 posen ( semua sekali RM94.50 ) "

Ketika pak abu menghulurkan not RM100 kepada pekerja tersebut, pak abu meminta di buatkan sekali resit supaya memudahkan pak abu membuat claim. ia di tambah dengan keraguan charge yang dikenakan terhadap mereka.

" oH...sebab boh ore mulo-mulo hok mitok resit, jadi sayo bui discount sebanyok 35 ya ( disebabkan bos orang pertama yang mintak resit, jadi saya beri discount sebanyak RM35 ) "
"payoh nok jupo ore supo boh mitok resit ni ( susah nak jumpa orang seperti bos ) "
" nih penghargae tuk boh ( penghargaan untuk bos )"
**********************************************************

p/s : dan aku pernah try ketika aku mkn di kedai mamak bersama seorang teman. aku mencube seperti yang di ajar kepada aku. dan ternyata, kedai mamak memang sembelih harga jika kita bukan regular customer.
p/s : jika mamak bercakap dengan mamak yang lain ketika ingin mengira apa yang kamu makan...ape kate cube tanye harga untuk satu2 hidangan yg kamu ambil.
p/s : berkesan jika kamu melihat menu dan makan hidangan yang sama.

*****TAHNIAH kepada adik perempuan aku kerana mendapat 8A dalam PMR. Like brother like sister

Hosting Murah dan Stable

Malaysia Hosting MERCUMAYA.NET