Iklan Berbayar

KEPADA YANG BERKENAAN

APA YANG TERTULIS MERUPAKAN PANDANGAN PERIBADI PENULIS. TIADA KAITAN DAN SANGKUT-PAUT DENGAN MANA-MANA PIHAK. JIKA TERDAPAT KESILAPAN DAN SALAH FAHAM, PENULIS DENGAN RASA RENDAH DIRI MEMOHON MAAF.
Anda mempunyai cerita yang menarik atau pendapat yang bernas yang anda ingin kongsikan? Emailkan sahaja cerita/pendapat anda ke eyeshield21xx@gmail.com.

Followers

Google+

Ini bukan mengumpat!!!

Ah!!... Dah cukup lama aku tidak menconceng di karpet merah blog milik aku ini. Bukan kerana tidak mempunyai idea untuk menghasilkan entri, cuma disebabkan oleh kerja yang agak banyak sahaja. Tambah-tambah pula baru-baru ini "tunangan aku" datang melawat. Jadi, masa aku semakin terhad. Ditambah dengan ketiadaan laptop, telah membataskan aku untuk online. Nak tak nak, aku pasrah dengan keadaan diri sendiri. Hehehe

Sama seperti tajuk di atas, sekali lagi aku menegaskan bahawa entri ini bukanlah entri mengumpat atau mengata sesiapa. Cuma sekadar luahan  ketidakpuasan hati yang aku anggapkan tidak ada apa-apa yang berlaku. Tidak sedikit pun tersimpan di hati kecil ini bahkan teringat pun tidak. Bagi aku, selesai sahaja "amukan" beliau, maka selesailah tika itu juga.


Kesnya, alamak!!! cukup melawakkan dan menggelikan hati bagi mereka yang mendengarnya, apatah lagi jika anda melihatnya. Sehingga ke hari ini, jika aku teringat kisah tersebut, aku sendiri akan ketawa terbahak-bahak secara tiba-tiba.


Aku berikan tajuk cerita kali ini " pucuk limau ".


Tika aku selesai makan tengah hari bersama-sama dengan mereka di dewan makan. Aku berjalan pulang ke pejabat. Semasa sampai di depan pejabat aku, terlihat oleh aku kelibat salah seorang remaja perempuan yang baru berumur 16 tahun. Aku lihat dia tengah memetik pucuk limau. Lalu terus aku bersuara...


Aku : Buat apa ambik pucuk limau tu, kalau macam tu, macam mana pokok tu nak besar dan nak berbuah kalau dok kutip pucuk tu. Kalau nak akutip juga, pergi kutip pokok di belakang dan bukannya depan pejabat.


Lalu di gadis tersebut berlalu pergi bersama-sama dengan pucuk limau yang telah dikutip. Untuk pengetahuan semua, gadis tersebut merupakan anak saudara kepada salah seorang staff di tempat aku bekerja.


Selang beberapa minit, ketka aku sedang bersembang dengan penjaga pintu gate, datanglah staff  ( mak saudara gadis tadi ) bersama-sama dengan sepinggan pucuk limau dan terus menuju ke arah aku. Dari riak wajah dan cara berjalan, aku telah dapat mengagak apa tujuannya. Namun ku seperti biasa, buat dunno sahaja.


Tika sampai sahaja staff tersebut di hadapan aku, pinggan dan pucuk limau tersebut melayang di hadapan aku. Pecah pinggan tersebut dan berselerak pucuk limau di atas meja di hadapan aku. Ya!! aku masihlagi cool dan buat tidak tahu.


Maka, bersemburlah pelbagai jenis perkataan dan ayat dari mulut tersebut. Ada yang agak manis dan sinis. Ada juga yang pedas lagi menyakitkan. Namun, akumasih lagi cool. Ini kerana, bagi aku, staff tersebut telah hilang cool di hadapan beberapa orang termasuk aku. 


Dari maruah, sifat hasad dengki, ketidakpuasan hati, dan pelbagai jenis lagi pertanyaan di tujukan kepada aku. Aku seolah-olah dituduh berlaku khianat kepadanya. Sedangkan aku selaku pentadbir melakukan apa yang aku harus lakukan dan apa yang disuruh oleh bos aku. Tidak ada satu niat mahupun perbuatan yang aku lakukan semata-semata kerana hasad dengki atautidak puas hati. Melainkan kepada adik lelakinya yang didapati melakukan kegiatan pengedaran dan penyalahgunaan pil kuda. Itu yang kami cuba lakukan untuk membanteras. Cuma nasib masih belum baik untuk menangkap bersama-sama bukti. InsyaALLAH, moga kegiatannya dapat dibanteras nanti.


Ok, lupakan tentang adiknya. Apa yang berlaku diantara aku dan staff tersebut hanyalah kerana teguran aku terhadap anak saudaranya yang mengambil pucuk limau tetapi melarat sehingga kekisah-kisah yang aku terasa ingin tergelak di hadapan staff tersebut. Kejadian tersebut tidak aku ceritakan walaupun kepada bos aku. Bagi aku, itu adalah perkara kecil yang tidak perlu di ambil perhatian.


Keesokan harinya ketika aku bersama-sama dengan bos, staff tersebut datang. Dan kebetulan aku sedikit sebuk. Jadi aku meninggalkan staff tersebut bersama dengan bos aku. Selang beberapa ketika, ketika aku melalui di hadapan bilik bos aku yang kebetulannya terbuka, kedengaran bos aku ketawa dan bertanyakan kepada aku  " aik zul, dengaq ceta semalam pinggan terbang dengan pucuk limau "


Aku sekadar gelak dan menjawab, " entahla tuan. Saya pun tak tahu. " Dan aku berlalu pergi.


Ketika aku keluar bersama dengan bos aku pada petangnya, kami berbincang tentang berbagai perkara dan tidak lupa juga nasihat dari beliau, " Zul banyakkan bersabar, kita sebagai pentadbir memang banyak dugaan. Banyak perkara yang kita mesti fikirkan untuk mencapai objektif organisasi, sedangkan pekerja-pekerja lain yang tidak terlibat dengan pentadbiran hanya melakukan kerja yang diberikan sahaja tanpa perlu memikirkan bagaimana dan apa objektif organisasi."


Aku sekadar tersenyum dan mengangguk. Aku memahaminya. Danaku sedikit pun tidak ambil kisah. Cuma, aku terasa keseronokan bekerja semakin kurang apabila memikirkanmereka bermasam muka dengan aku.




p/s : ikutkan gaji, memang murah. Ada tawaran kerja yang lebih menarik gajinya namun aku tolak. Aku lebih suka di sini bersama-sama dengan " mereka-mereka ".

3 comments :: Ini bukan mengumpat!!!

  1. gila ganas tu makcik

  2. makcik mende nye, baya aku jerk

  3. hehehe. emosi sungguh.

Post a Comment

ADA AKAL KAN? JADI KOMENLAH DENGAN MENGGUNAKAN AKAL. BUKAN KOMEN DARI KEPALA LUTUT. SEKIAN...

Hosting Murah dan Stable

Malaysia Hosting MERCUMAYA.NET