Iklan Berbayar

KEPADA YANG BERKENAAN

APA YANG TERTULIS MERUPAKAN PANDANGAN PERIBADI PENULIS. TIADA KAITAN DAN SANGKUT-PAUT DENGAN MANA-MANA PIHAK. JIKA TERDAPAT KESILAPAN DAN SALAH FAHAM, PENULIS DENGAN RASA RENDAH DIRI MEMOHON MAAF.
Anda mempunyai cerita yang menarik atau pendapat yang bernas yang anda ingin kongsikan? Emailkan sahaja cerita/pendapat anda ke eyeshield21xx@gmail.com.

Followers

Google+

"Mangkok" koya mengamuk lagi di JPN


Assalamualaikum..w.b.t

Penulis merasa cukup kagum melihat seorang kakitangan JPN yang sabar melayan karenah Latefah Koya yang cukup jelik sekali kelakuan dan bahasa yang digunakan. Rasanya tidak layak untuk penulis menggunakan kata ganti diri beliau kepada Latefah Koya sebaliknya cukuplah dengan gelaran "mangkok". Terserahlah kepada tuan-tuan dan puan-puan untuk menambah atau tidak.

Hanya kerana "mangkok" koya merupakan seorang peguam, seorang politician, maka berlagak seolah-olah "mangkok" koya cukup hebat. Seolah-olah "mangkok" ini tahu semua perkara. Jika dahulu mengamok besar di JPN kerana tidak memberikan borang JPN01 kepada pemohon-pemohon yang diwakili "mangkok" ini, kali ini mungkin borang yang sama juga diminta, JPN01 ataupun borang untuk buat sijil lahir. Penulis lupa pula kod form tersebut. 

Apa-apa pun, mari kita layan perangai "mangkok" koya dalam video di bawah. Apa-apa pun, penulis respek dengan kakitangan JPN yang ni. Kalau penulis yang berada ditempat beliau, mau dibalas dengan maki hamun juga rasanya. 




Adakah "mangkok" koya tersebut tahu apa yang perlu di bawa semasa datang untuk memohon sijil lahir? Apa yang penulis lihat, semuanya adalah kertas salinan fotostat. Di mana salinan original? Salinan original kad mengandung ke, salinan original pengakuan bersalin di hospital ke. Tidak pula kelihatan. Ini ditambah pula dengan permohonan pendaftaran lewat. Memanglah perlu di ikut prosider. Ntah dari mana datangnya budak-budak itu. Sememangnya kita semua telah ketahui, betapa ramai pelancong dari India dan China yang datang melancong di Malaysia tetapi selepas tamat tempoh, mereka tidak pulang dan telah "menghilangkan diri" di sini.

Jadi, penulis berharap, pihak JPN tidak sewenang-wenangnya melayan permintaan mereka tanpa menyelidiki terlebih dahulu. Si "mangkok" koya tu memangla, mahu menempa nama bahawa "mangkok" koya inilah hero. Biasala tu... 

0 comments :: "Mangkok" koya mengamuk lagi di JPN

Post a Comment

ADA AKAL KAN? JADI KOMENLAH DENGAN MENGGUNAKAN AKAL. BUKAN KOMEN DARI KEPALA LUTUT. SEKIAN...

Hosting Murah dan Stable

Malaysia Hosting MERCUMAYA.NET